Penemuan Kerangka Prajurit Inggris Berumur 200 Tahun Saat Perang waterloo | SUNARTA




Di antara ribuan orang yang trbunuh di medan perang Waterloo tidak diketahui dan meskipun mereka tewas juga ditinggalkan begitu saja tanpa pemakaman yang layak. Tapi hampir 200 tahun kemudian, para arkeolog telah menggali sisa-sisa prajurit - dengan bola senapan yang masih ada diantara tulang rusuknya. Sejarawan percaya kerangka ini  berasal dari salah satu resimen Inggris, Duke of Wellington

• Kerangka ditemukan terkubur di tanah Inggris ,diyakini merupakan prajurit yang berusia 20-tahun dari salah satu resimen Wellington yang meninggal selama Pertempuran Waterloo


• Sebuah bola senapan di tulang rusuk tentara itu diyakini telah menewaskan dia pada 18 Juni 1815

Mereka sekarang berharap tebal nya lumpur  telah mengawetkan barang pribadi dengan baik untuk membantu mereka mengidentifikasi dirinya. Para arkeolog juga menemukan sebuah sendok resimen, sepotong kulit dihiasi dari seragamnya, koin, dan sepotong kayu, dan sebuah  popor senapan, bertulis dengan inisial 'C B'.
Arkeolog Belgia Dominique Bosquet mengatakan, "Sisa-sisa ditemukan di belakang garis Inggris dekat dengan rumah sakit yang diyakinkan tentara yang mungkin dari pihak Inggris."Posisi di mana kerangka itu ditemukan akan membuat sangat sulit untuk itu berasal dari seorang tentara Perancis. Sebuah bola senapan ditemukan di dalam tulang rusuk. Ini mungkin penyebab kematian - luka tembak di dada."Kami percaya bahwa setelah ia terluka ia dibawa kembali dari baris dan di sanalah ia meninggal."


• Inisial CB diukir menjadi bagian terdekat dari kayu - mungkin popor senapan - dapat membantu mengungkapkan identitasnya


• Beberapa koin ditemukan oleh sisa-sisa kerangka juga dapat membantu arkeolog mengidentifikasi dirinya


• Sebuah sendok besar juga ditemukan tergeletak di dekat potongan terukir dari kayu

Kerangka terungkap oleh arkeolog Belgia mempersiapkan untuk perayaan 200 tahun pertempuran yang mengakhiri pemerintahan Napoleon Bonaparte dan dominasi Perancis di Eropa. Sisa-sisa yang digali selama penggalian bidang tanah di dekat  parkir mobil monumen Mound Lion, dekat dusun Mont Saint-Jean. Sayangnya tengkorak itu dihancurkan oleh penggali mekanik sebelum sisa-sisa menjadi terlihat.Tapi kerangka masih salah satu yang terbaik yang diawetkan dari pertempuran, meskipun kehilangan kaki dan beberapa tulang tangan kecil.

1815: STAND TERAKHIR NAPOLEON'S
Napoleon Bonaparte yang kejam dan efisien nya Grande Armee pernah mendominasi benua Eropa.
Inggris - takut penyebaran jenderal kecil yang revolusioner republikanisme - terlibat dalam kampanye dia melawan tujuh, kalah lima.
Kemenangan Napoleon terbesar datang pada tahun 1805 di Austerlitz di 1805, di mana tentara Perancis tewas 19.000 dari musuh-musuh mereka unggul sementara mempertahankan hanya 7.000 korban sendiri. Apa yang membuat menang bahkan lebih mengesankan adalah bahwa prajuritnya selesai kemenangan dalam hanya enam jam.

Namun, 1814 ia turun tahta sebagai Emporer setelah gagal mendorong Perancis untuk melanjutkan pertempuran setelah bencana invasi 1812 Rusia. Tapi meskipun pengasingannya di pulau Elba, jenderal besar berhasil kembali ke Prancis, meningkatkan tentara dan berperang satu pertempuran epik terakhir. Pada tanggal 18 Juni 1815, Napoleon memimpin 72.000 tentara, pasukannya kuat ke medan perang dengan 120.000 tentara Sekutu di dataran lembut bergulir of Waterloo di Belgia.
Tentara Sekutu adalah koalisi dari Inggris, Belanda, Jerman, Belgia dan tentara Prusia.

Kedua belah pihak tetap dalam peperangan berdarah selama beberapa jam yang mengakibatkan pembantaian 9.500 pria.
Tapi di akhir sore Tentara Besar Kaisar Perancis dikalahkan oleh Duke of Wellington dan Marsekal Blucher, panglima tentara Prusia.
'Pertempuran Waterloo, pada tanggal 18 Juni 1815, telah berjuang di bidang yang luas sekitar sepuluh km sebelah selatan dari Brussel. Pertempuran itu antara Perancis dan tentara Sekutu dari tentara Inggris, Jerman, Belanda dan Belgia di bawah pimpinan Duke of Wellington dan Jenderal Blucher dari Prusia. Kekalahan Prancis untuk 23 tahun akhir perang yang dimulai dengan Perang Revolusi Perancis pada tahun 1792 dan dilanjutkan dengan Perang Napoleon dari 1803.


• Mayatnya ditemukan di situs dibuldoser dekat monumen William II dari Belanda



• Kaisar Napoleon Bonaparte, yang kembali dari pengasingan ,mengobarkan kembali pertempuran dalam upaya untuk mendapatkan kembali dominasi Eropa, mengalahkan Belanda, Prusia dan pasukan Inggris yang dipimpin oleh Duke of Wellington.


• gambaran Pasukan Inggris selama pertempuran seperti yang digambarkan di tahun 1970 ikon Film Waterloo

0 Komentar untuk "Penemuan Kerangka Prajurit Inggris Berumur 200 Tahun Saat Perang waterloo | SUNARTA"

Budayakan Komentar dan Saran yang baik :)

Back To Top